Monday, October 29, 2012

Ini Cerita Horor



“Kak,  ibu kapan pulang?” tanya Andriana.  Ia melirik jam dinding.  Baru jam 6:10 menjelang malam, tetapi langit sudah gelap sekali.  Sebentar lagi, pasti hujan lebat. 
“Gak tau,” jawab Ari pendek, tanpa mengangkat muka dari komik yang sedang dibacanya.
Sudah lebih dari tiga jam ibu pergi ke rumah Tante Rahimi.  Andriana dan Ari tinggal berdua saja di dalam rumah. 
            Akhirnya Andriana duduk di samping Ari.  “Kok ibu lama sekali?”
            “Iya,” jawab Ari.  Dua halaman lagi Ari selesai membaca komik.  Ari tidak suka berhenti membaca ditengah-tengah cerita.
            Andriana mengambil gagang telepon dan menghubungi nomor telepon Ibu.  Tetapi tidak ada nada sambung.  Andriana meletakkan gagang telepon ke tempat semula dan kembali duduk di dekat jendela. 
            “Adek, telepon Ibu?” tanya Ari sambil meletakkan komik berjudul Monster Pavo di atas meja. 
            Andriana mengangguk.  “Tapi gak bisa...”
            “Hmm, tadi Ibu bilang cuma pergi sebentar...,” gumam Ari.  Ari terhenti ketika kilat tiba-tiba menyambar.  Cahaya yang menyilaukan mata masuk melalui jendela yang terbuka.  Andriana menjerit.  Kepalanya disembunyikan di bawah bantal.  Tidak lama kemudian terdengar suara guruh yang menggelegar.  Kali ini Andriana dan Ari menjerit bersamaan. 
            Air hujan turun dengan lebat.  Angin menghempas-hempaskan daun jendela dan tirai.  Pelan-pelan, Ari mendekati jendela dan menutupnya.  Tangan dan lengan bajunya basah terkena air hujan.  “Kak Ari mau telpon Ibu.”
            “Ikuuuut,” teriak Andriana sambil berpegangan di punggung Ari.
            Ari mengangkat gagang telepon, tetapi tidak ada nada sama sekali.  “Gimana nih? Sekarang telpon kita yang mati.”
            Andriana tidak komentar.  Ia terus memegangi punggung kakaknya.
            “Tirainya sudah ditutup.  Jadi kilat tidak akan masuk ke sini,” kata Ari sambil mencoba melepaskan Andriana dari punggungnya.  Tetapi tidak berhasil.  Andriana memegang punggung Ari dengan erat. 
            Tiba-tiba terdengar lagi bunyi guruh yang menggelegar.  Rumah terasa bergetar.  Dan, listrik mati!  Kali ini, Ari memeluk Andriana.  Ari pun takut.  Matanya terpejam erat.
            Setelah beberapa saat, suasana kembali tenang.  Hanya terdengar bunyi rintik-rintik air hujan di teras.
            “Pakai lilin, Kak,” kata Andriana.
            “Adek yang ambil, ya?” bujuk Ari sambil mendorong pelan Andriana ke arah dapur.
            “Gak.  Adek takut.  Gelap.  Kakak aja...”
            Ari menggeleng.  “Kita di sini aja.  Gak usah pakai lilin.”  Ari juga tidak berani mengambil lilin yang disimpan di lemari dapur.  Pasti di dapur juga gelap.
            “Krreeekk tak.  BUM!”  Terdengar suara dari luar rumah.
            Andriana terlompat, kaget.  “Bunyi apa tuh?”
            Ari tidak menjawab.  Walau bulu kuduknya berdiri, Ari mendekati pintu.  Ia ingin tahu asal suara tadi.    Tetapi angin terlebih dahulu menghentakkan pintu yang tidak tertutup rapat.  Sekarang pintu terbuka lebar.  Cahaya kilat yang datang tiba-tiba menampilkan bayangan gelap di depan pintu.  Besar sekali. 
            “Hiii..., itu apa?” tanya Andrina.    
            “Ja...jangan...,” teriak Ari mundur selangkah.  Tetapi bayangan gelap itu terus maju mendekati Ari.
            Bulu kuduk Andriana dan Ari berdiri.  Mereka memejamkan mata.
            Cut!”  teriak Om Heru, sutradara.  Dan lampu-lampu dihidupkan kembali. 
            Semua asisten Om Heru bertepuk tangan.  “Baguuus...  Tadi acting-nya bagus,” seru mereka. 
            “Wah, lega...  Shootingnya sudah selesai,” kata Ari tersenyum.
            “Belum.  Besok shooting bagian terakhir.  Di taman,” kata Om Heru. 
            “Kok Om lama sekali teriak cut?  Aku tadi takut sekali,” protes Andriana.
            “Ah, masak takut dengan kilat dan guruh?  Mereka kan tidak bisa memarahimu.”            
            Andriana, Ari dan seluruh asisten Om Heru tergelak, “ Hahahaha..."

Dimuat di BOBO 46 XXXIX 23 Februari 2012

3 comments:

  1. Selalu suka dengan gaya tulisan Erna.
    Duh kapan aku bisa seperti kamu ya.

    ReplyDelete
  2. Ngintip cerpennya buat belajar :)
    Ma'acih Mbak Erna

    ReplyDelete